Rabu, 23 Maret 2016

Brussels Attacks Underscore Vulnerability of an Open European Society

Brussels Attacks Underscore Vulnerability of an Open European Society

PARIS — Since the November attacks in Paris, the Belgian authorities have conducted dozens of raids, combed whole neighborhoods for well-known militants and even locked down the capital for days, all part of promises to step up efforts to root out jihadists.
Yet none of that evidently disrupted plans for the attacks on Tuesday at Brussels’s main international airport and a subway station in the heart of the capital of the European Union.
The new attacks again underscored not only the weaknesses of Belgium’s security services, but also the persistence and increasingly dangerous prospect of what several intelligence experts described as a sympathetic milieu for terrorist cells to form, hide and operate in the center of Europe.
The attacks have set off a new round of soul-searching about whether Europe’s security services must redouble their efforts, even at the risk of further impinging on civil liberties, or whether such attacks have become an unavoidable part of life in an open European society.
At the very least, they have exposed the enduring vulnerability of Europe to terrorism in an age of easy travel and communications and rising militancy.
Even before the Belgian authorities captured Salah Abdeslam on Friday for his suspected role in the Nov. 13 Paris attacks, which killed 130 people, they had detained or arrested scores of suspects directly or peripherally connected to what they described as a terrorist network linked to the Islamic State.

But despite the success in arresting Mr. Abdeslam, Belgium continues to present a special security problem for Europe.
Continue reading the main sto The country of just 11.2 million people faces widening derision as being the world’s wealthiest failed state — a worrying mix of deeply rooted terrorist networks; a government weakened by divisions among French, Dutch and German speakers; and an overwhelmed intelligence service in seemingly chronic disarray.
It is also home to what Bernard Squarcini, a former head of France’s internal intelligence, described as “a favorable ecosystem: an Islamist milieu, and a family milieu,” which played an important role in sheltering Mr. Abdeslam and also perhaps in Tuesday’s attacks.
“It shows that they were in a neighborhood that can shelter cells for months, because it is a neighborhood that is favorable to them,” he said, referring to Molenbeek, a Brussels district. It is where the Paris attackers lived and where Mr. Abdeslam was able to hide among family and friends.
The cultural code of silence in the heavily immigrant district, as well as widespread distrust of already weak government authorities, has provided what amounts to a fifth column or forward base for the Islamic State.
For weeks, intelligence operatives had warned that the next major terrorist attack on European soil was simply a matter of time. Even before Tuesday, Mr. Squarcini predicted that “there will be an even more serious attack” because, he said, “there are already the people in place.”
Indeed, the presumed orchestrator of the Paris attacks, Abdelhamid Abaaoud, who lived in Molenbeek, boasted to his cousin before he was killed that “90” operatives were dormant, ready for another attack.

Some security and intelligence experts saw Tuesday’s blasts as proof that Europe’s open societies, even under states of emergency, will never be risk-free.
But the risks are fatally compounded, some said, by European-wide failures in intelligence sharing and the weakness of a Belgian intelligence service that Mr. Squarcini said lacked the capacity to pick up the “weak signals” of emerging plots.
“The Belgians are too limited to be able to treat several objectives at once,” Mr. Squarcini said in an interview weeks ago.
“After a weekend of mutual congratulations” over the arrest of Mr. Abdeslam, he said Tuesday, “manifestly we didn’t see the second wave.”
But political and social failures have allowed militant cells to become deeply rooted, experts warned, and they were equally or even more worrying. Belgian officials spent weeks looking for Mr. Abdeslam, yet failed to turn up Tuesday’s bombers.
“The mode of action was structured and agreed,” said Ralf Jäger, the interior minister in North Rhine-Westphalia, a German state next to Belgium. “That presumes the formation of a cell. And that is what is frightening: that such a cell could not be discovered.”
Those who are in place in Europe may now possess improved bomb-making skills and tactics, which can be adapted easily to additional security measures put in place by the police and government authorities.


Photo

Police securing the city center of Brussels on Tuesday after blasts at the airport and a downtown subway station. CreditMartin Meissner/Associated Press

For instance, striking the check-in counter at the Brussels airport inflicted serious casualties and disrupted air travel while circumventing the millions spent on added security screening before passengers board planes.
Mr. Squarcini said airport security may now have to be revised Continent-wide, to take in even the approach to check-in counters — as is already the case in some parts of the world.
Others emphasized that progressive layers of new security measures can go only so far. Absent a military-style occupation, the threat from a well-established network with some degree of local complicity can never be completely forestalled, experts said.
“This shows the limits of the actions you can undertake in a state of emergency,” like the one Belgium had in place for weeks, said Philippe Hayez, a former official with the D.G.S.E., the French external intelligence service.
“These are time-specific, superficial,” added Mr. Hayez, who has written extensively on Europe’s intelligence challenges. “But unless you occupy it militarily, you don’t hold a town just by circulating police cars. We’re talking about guerrilla terrorism. And there’s a population that’s complicit.”
That complicity may be most worrying, he and others said. “We are paying for our naïveté,” said Jacques Myard, a French parliamentarian who sits on his country’s intelligence oversight committee. “It’s not a weakness in intelligence. It’s a weakness in society.”
“The sleeper cells have been there, and they are well implanted,” said Mr. Myard, a member of the conservative Republican party. For two years, the intelligence services “have been telling us: We’ve never seen such an influx” of terrorist operatives.

It was unclear whether Tuesday’s bombings were a response to Mr. Abdeslam’s arrest, or long in the works. In either case, said Alain Juillet, who helped reorganize the French external intelligence service as a top official there, “it’s not surprising.”
“That’s the only thing one can say,” he said. “We can easily see that Belgium has become a hub.”
“So that when you arrest someone, there will be a reaction,” Mr. Juillet said, referring to Mr. Abdeslam.
“All of this is to say that the implantation of the network is more firm than we thought,” Mr. Juillet added. “The police were efficient — and yet this happened. So, there is a very strong implantation in Belgium.”
But the fatal paradox for Europe is that on a border-free Continent, such problems play out transnationally. One country’s failures are necessarily amplified.
Now the problems in Belgium are threatening not only lives across Europe, but also the Continent’s experiment at integration. Whether the European Union, with its commitment to open borders, is strong enough to withstand the strains on top of years of economic crisis already is an ever more open question.
“It seems that the clear targets of the attacks — an international airport, a metro station close to E.U. institutions — indicate that this terrorist attack is not aimed solely against Belgium,” Germany’s interior minister, Thomas de Maizière, said at a news conference in Berlin. “But against our freedom, freedom of movement, mobility and everyone in the E.U.”

Source : http://www.nytimes.com/2016/03/23/world/europe/belgium-security.html?_r=0
Read more

Kamis, 17 Maret 2016

Tanpa Pasangan Orang Ini Menikah Dengan Dirinya Sendiri

Pernikahan secara normal merupakan sebuah rangkaian upacara sakral untuk mengikat janji untuk hidup semati saling mencintai antara pasangan laki dan perempuan. Sahabat anehdidunia.com di jaman sekarang ini hal tersebut nampaknya mulai tergeser oleh orang orang yang merasa tidak perlu pasangan untuk melakukan pernikahan. Mungkin mereka sangat mencintai dirinya sendiri hingga berani mengambil jalan ini atau bahkan pernah dikecewakan oleh pasangannnya. Sangat banyak alasan yang diutarakan. Berikut artikel yang kami peroleh dari berbagai sumber dengan judultanpa pasangan orang ini menikah dengan dirinya sendiri

Liu Ye Menikah Dengan Dirinya Sendiri Tanpa Pasangan


Sahabat anehdidunia.com seorang laki-laki di China menikahi dirinya sendiri dengan alasan untuk mengekspresikan kekecewaan atas kenyataan hidupnya. Liu Ye, 39 tahun asal Zhuhai City menikah dengan duplikat dirinya yang terbuat dari styrofoam yang sudah di dandani mengenakan pakaian pengantin wanita. “Banyak alasan mengapa saya melakukan itu, tapi alasan yang terutama adalah untuk menunjukkan kekecewaan saya atas kenyataan hidup. Ujarnya. “Pernikahan ini membuat saya merasa menjadi lebih hidup. Karena definisi dari pernikahan ini berbeda dengan orang lain pada umumnya” Tambahnya. Upacara pernikahannya sendiri dilakukan dengan menggunakan adat tradisional China, yang dihadiri lebih dari 100 tamu. Salah seorang tamu mengatakan, Liu bukanlah seorang Gay, tetapi mungkin dia sedikit “Narsis” atas dirinya sendiri.


Sewaktu memutuskan untuk menikah, Liu Ye berusia 39 tahun. Pasangannya, yang juga bernama Liu Ye, berusia sama, 39 tahun. Keduanya berasal dari Zhuhai, China, dan mengundang ratusan orang saat menggelar pesta pernikahan. Liu Ye berdandan formal seperti mempelai pria, sedangkan Liu Ye dipotret seraya mengenakan chiong-sam, berdandan layaknya mempelai wanita, dan ditampilkan dalam bentuk boneka karton. Aneh, karena Liu Ye mempelai pria adalah Liu Ye yang sama dengan Liu Ye mempelai wanita. Rupanya, Liu Ye memutuskan menikahi diri sendiri, sekaligus membuat versi mempelai pria dan mempelai wanita yang mana diperankan oleh dirinya sendiri juga. Liu Ye sempat diisukan berorientasi homoseksual, tapi ia membantahnya.

Grace Gelder Menikahi Dirinya Sendiri

Tanpa Pasangan Orang Ini Menikah Dengan Dirinya Sendiri
Grace Gelder menikahi dirinya sendiri via dailymail.co.uk
Grace memutuskan untuk menikahi dirinya sendiri setelah selama enam tahun menjomblo dan atas restu dari keluarganya. Grace menikah tanpa pasangan di sebuah rumah pedesaan di kota Devon, Inggris. Sekitar 50 teman datang untuk menyaksikan momen bersejarah dimana Grace melamar serta mengucap janji pernikahan dengan dirinya sendiri. "Aku membuat skenario bagaimana aku melamar diriku sendiri di sebuah taman di Parliament Hill akhir November (2014) lalu," ungkap Grace dalam tulisan di blog-nya.

Grace mengaku keputusannya untuk menikah tanpa mempelai pria datang setelah mendengarkan lagu milik Bjork yang berjudul 'Isobel'. "My name’s Isobel, married to myself," begitu bunyi sepenggal lirik lagu tersebut. Sebelumnya Grace juga telah melakukan pencarian jati dirinya lewat meditasi dan berdansa. Menurut Grace tindakan ekstremnya ini tidak berkaitan dengan feminisme tapi lebih kepada memberdayakan dirinya. Ia sadar, status menikahnya mungkin tidak ada artinya di mata hukum tapi telah memberikannya sebuah pencerahan, bahwa ada sesuatu yang lebih berarti jika dilakukan sendirian. Tak menutup kemungkinan, suatu saat Grace akan melangsungkan pernikahan seperti pada umumnya. "Hanya karena aku telah menikahi diri sendiri, bukan berarti aku menutup kemungkinan untuk berbagi pernikahan dengan seseorang suatu hari nanti," ujarnya.

Jennifer Hoes Nikah Dengan Diri Sendiri

Tanpa Pasangan Orang Ini Menikah Dengan Dirinya Sendiri
Jennifer Hoes menikahi dirinya via karlzipser.com
Ketika usianya menginjak 30 tahun, seniman keramik ini menikahi diri sendiri pada tahun 2003. Ia menikah dengan disaksikan oleh teman-teman dan keluarga besarnya. Ketika ditanya kenapa melakukan pernikahan unik ini ia menjawab, "Kenapa tidak mengikrarkan janji suci dengan dirimu sendiri, sebagai dasar untuk melengkapi kehidupan dan hubunganmu?" Dalam wawancara bersama situs Art and Perception, pernikahan tersebut menandai momen penting ketika ia telah siap merayakan arti hidupnya dan bertanggungjawab terhadap segala sesuatu yang datang ke depannya.

Jennifer percaya bahwa ketika seseorang setia dengan dirinya sendiri, maka dia bisa memberikan sesuatu yang lebih terhadap orang lain. "Dalam pernikahanku aku perlu kehadiran keluarga dan teman sebagai saksi dan juga merayakan hubunganku dengan mereka. Malam pernikahan aku menghabiskan waktu sendirian dan tidur seperti bayi! Itu adalah malam pertama yang paling logis setelah di siang harinya direpotkan dengan pernikahan," ujar Jennifer.

Chen Wei-Yih Menikah Tanpa Pasangan

Tanpa Pasangan Orang Ini Menikah Dengan Dirinya Sendiri
Chen Wei-Yih nikahi dirinya sendiri via weinterrupt.com
Meskipun menikah tanpa pasangan, wanita asal Taiwan ini tidak main-main dalam melangsungkan pernikahannya. Ia menyewa jasa wedding planner demi berlangsungnya upacara dan pesta pernikahan yang sempurna. Chen juga mengenakan gaun putih dan memegang buket bunga. Mengenai pernikahan dengan dirinya sendiri, wanita berusia 30 tahun itu berujar, "Aku hanya berharap lebih banyak orang yang mau mencintai dirinya sendiri. Usia 30 tahun adalah periode yang penting buatku. Karier dan pengalamanku sudah mapan, tapi belum juga menemukan pasangan. Jadi apa yang bisa aku lakukan?" ujarnya kepada China Post.

Chen menjelaskan saat wanita sudah berusia 30 tahun di Taiwan, menikah dan punya anak jadi tuntutan sosial yang paling disorot. Baik oleh lingkungan maupun keluarga. Hal itu membuat wanita yang masih berstatus single dan mandiri jadi merasa gagal jika tidak memiliki keduanya. "Bukan berarti aku anti pernikahan. Aku hanya berharap bisa mengekspresikan pemikiran yang berbeda dari tradisi," ungkapnya.

Yasmin Eleby Menikahi Dirinya Sendiri

Tanpa Pasangan Orang Ini Menikah Dengan Dirinya Sendiri
Yasmin Eleby menikahi dirinya sendiri via chron.com
Yasmin telah berjanji untuk menikahi dirinya sendiri jika sampai usia 40 tahun belum juga menemukan pria yang tepat dan bersedia menjadi suaminya. Seperti dilaporkan situs berita lokal MySanAntonio, pernikahan tersebut benar-benar dilaksanakan Yasmin dengan acara yang meriah tak kalah dari pesta pernikahan pada umumnya. Yasmin menikahi dirinya sendiri dalam sebuah upacara yang digelar di Museum of African American Culture, Houston, Texas, 3 Januari 2015 lalu.

Dalam acara pernikahannya itu, dia berdandan layaknya pengantin wanita memakai gaun ungu, rambut disanggul dan membawa sebuket bunga. "Aku sudah membayangkan banyak hal dan tidak menyangka impianku ini bisa terwujud. Terimakasih pada semua orang yang sudah meluangkan waktu dari kesibukan mereka dan membantuku merayakan hari jadiku ke-40 ," tulisnya di Facebook.

Nadine Schweigert Menikah Dengan Dirinya Sendiri

Tanpa Pasangan Orang Ini Menikah Dengan Dirinya Sendiri
Nadine Schweigert menikah dengan dirinya sendiri via dailymail.co.uk
Wanita asal Dakota Utara ini melangsungkan pernikahan dengan dirinya sendiri pada usia 36, di tahun 2012. Sebelumnya, ia hidup sendiri selama enam tahun pasca perceraian dengan suaminya. "Aku merasa sangat berdaya, sangat bahagia dan senang. Aku ingin membaginya dengan orang lain, juga orang-orang yang telah hadir di pernikahanku. Ini adalah sebuah bentuk tanggung jawab terhadap diriku," ujar Nadine.

Read more

Binatang Paling Setia Pada Pasangannya

Dalam sebuah percintaan, kesetiaan pada pasangan merupakan salah satu faktor yang harus diterapkan selama hidup. Banyak manusia yang tidak bisa memberlakukan hal ini di kehidupannya karena alasan alasan tertentu. Mungkin manusia harus belajar banyak dari beberapa hewan di bawah ini yang secara tidak langsung mengajarkan bagaimana dan apa arti dari kesetiaan itu. Mereka memberlakukan hal mulia itu kepada pasangannya dengan tidak merubah status pasangannya menjadi mantan. Sahabat anehdidunia.com berikut binatang paling setia yang mencintai pasangannya hingga mati versi anehdidunia.com

Burung Albatros Setia Pada Pasangan


Sahabat anehdidunia.com Albatros dari familia Diomedeidae, adalah burung laut besar dalam ordo Procellariiformes. Burung ini ditemukan secara luas di Samudra Antartika dan Pasifik Utara. Burung ini tidak terdapat di Atlantik Utara, tetapi temuan fosil membuktikan bahwa burung ini dahulu pernah ada di sana. Burung albatros termasuk burung terbang yang paling besar, dan burung albatros hebat (genus Diomedea) memiliki panjang sayap yang paling besar melebihi burung lainnya. Burung albatros sangat efisien di udara, dengan menggunakan teknik melayang dinamis dan melayang bukit untuk dapat terbang pada jarak yang sangat jauh. Burung ini memakan cumi-cumi, ikan, dan udang, dengan cara memakan hewan yang terdampar, berburu di permukaan air, dan menyelam. Namun yang paling mencengangkan adalah disamping burung ini bisa terbang menyebrangi samudra, akhirnya burung ini akan pulang ke rumah dan berkembang biak hanya dengan satu pasangannya. Hebat bukan?

Vole Tikus Padang Rumput Setia Mencintai Pasangannya


Vole adalah hewan pengerat kecil yang menyerupai tikus, namun memiliki tubuh yang lebih gemuk, ekor berambut yang lebih pende, kepala yang agak bundar, dan mata dan telinga yang lebih kecil. Diperkirakan terdapat 70 spesies vole. Mereka kadang-kadang disebut tikus padang rumput atau tikus ladang di Amerika. Sahabat anehdidunia.com tikus padang rumput adalah binatang pengerat sosial dan diketahui membentuk ikatan monogami sepanjang hidup dan bersama-sama mengasuh tikus-tikus muda. Seperti manusia, tikus padang rumput yang dikenal dengan monogami mereka bisa menghibur pasangan mereka yang merasa kesusahan. Jadi pointnya adalah hewan pengerat ini seringkali hanya memiliki satu pasangan sampai mati. Ciri khasnya adalah perilaku yang saling mendukung antar pasangan, saling memanjakan, juga bergantian merawat anak-anaknya.

Ratu Dan Raja Rayap Tak Pernah Ada Mantan


Dapat dikatakan bahwa sebagian besar masyarakat Indonesia mengenal jenis-jenis serangga yang umum kita sebut rayap. Sebutan lain yang juga umum adalah semut putih. Siapa sangka, rayap pun setia pada pasangannya. Sang ratu biasanya memilih satu pejantan atau "raja" untuk berpasangan selama seumur hidup. Setiap koloni rayap terdiri atas ratu, raja, dan keturunannya yang masing-masing memiliki peran spesifik di dalam koloni. Dalam sebuah koloni rayap terdiri atas individu-individu seksual yaitu betina (yang abdomennya biasanya sangat membesar) yang tugasnya bertelur dan jantan (raja) yang tugasnya membuahi betina. Raja sebenarnya  tak sepenting ratu jika dibandingkan dengan lamanya ia bertugas karena dengan sekali kawin, betina dapat menghasikan ribuan telur; lagipula sperma dapat disimpan oleh betina dalam kantong khusus. Namun tetap saja Ratu rayap dan Rajanya akan terus bersama-sama melahirkan koloni rayap sepanjang mereka hidup.

Angsa Binatang Paling Setia Pada Pasaangan


Angsa adalah unggas yang menjadi lambang kesetiaan dari zaman dahulu. Jika kita melihat pasangan angsa yang sedang mendekatkan wajahnya maka akan terlihat seperti gambar yang menjadi lambang cinta. Diluar dari cerita tersebut akan tetapi sebenarnya angsa sendiri adalah hewan yang bersifat monogami, sehingga akan setia kepada pasangannya. Ketika angsa tumbuh dewasa dan menemukan pasangannya, mereka akan terus hidup berdua dengan pasangannya. Berenang di air, makan bersama, bahkan tidur berdampingan. Inilah sebanya angsa sering dijadikan hewan perlambangan keromantisan, karena mereka terlihat damai dalam cinta. Yang mengejutkannya lagi, angsa hidup hanya dengan satu pasangan saja. Ketika pasangannya mati, ia akan memilih hidup sendiri dan tidak akan bereproduksi lagi.

Burung Merpati Hewan Paling Setia Kepada Pasangan


Merpati merupakan salah satu jenis burung yang banyak tersebar di seluruh dunia, hampir di setiap negara dan belahan bumi ini terdapat jenis merpati kecuali kutup dan antartika. Pada jaman dahulu merpati dijadikan sebagai pengantar pesan cepat / kilat yang efisien dan baik sebab merpati akan menempuh jarak berkilo-kilo meter untuk mengantarkan pesan tersebut, biasanya jenis merpati yang di jadikan sebagai pengantar pesan adalah jenis merpati pos. Selain sebagai pengantar surat pada jaman perang dunia merpati dijadikan sebagai sumber makanan atau daging  murah bagai rakyat korban perang yang sulit mencari makanan diakibatkan oleh perang dunia. Dibalik ditu semua ternyata merpati memiliki beberapa keunikan tersendiri, ya binatang ini sangat setia kepada pasangannya hingga mati.

Maka dari itu sahabat anehdidunia.com merpati sering sekali dijadikan sebagai lambang dari kesetiaan. Dalam beberapa kasus dalam memelihara merpati, jika pasangan merpati tersebut mati, maka dalam kurun beberapa hari, merpati yang ditinggalkan pasangan tersebut akan mati juga. Banyak yang beranggapan bahwa merpati tersebut stres akibat ditinggal oleh pasangannya dan mati dan ada juga yang berkata bahwa merpati tersebut bunuh diri. Tidak hanya setia kepada pasangannya ternyata merpati sangat menyayangi pasangannya hal ini telah kita lihat di mana ketika pasangan merpati sakit dan cacat merpati tersebut tidak akan meninggalakan pasangannya apapun yang terjadi. WOW!

sumber : anehdiduniaini
Read more

Binatang Yang Berhati Baik Bak Seorang Manusia

Manusia dan hewan diciptakan Tuhan untuk hidup berdampingan meski hewan tak punya nurani dan kecerdasan seperti manusia. Sifat, naluri manusia dan binatang tentu saja berlawanan secara umumnya. Namun akhir akhir ini banyak juga manusia yang berhati binatang hidup diantara kita. Entah karena keserakahan atau kepentingan diri, mereka secara rakus menghabisi dan mengambil apapun yang mereka mau tanpa memperhatikan keadaan sekelilingnya. Mungkin karena dunia sudah terbalik, berikut ada beberapa sifat manusia yang dimiliki hewan yang kami rangkum dalambinatang berhati manusia versi anehdidunia.com

Gajah


Gajah merupakan mamalia darat terbesar salah satu hewan punya emosi terkuat seperti manusia. Gajah yang hidup berkelompok memiliki ritual bila ada salah satu anggota kelompoknya yang mati.
Sekelompok gajah akan mengubur gajah mati dengan rumput dan dedaunan. Setelah dikubur, gajah mati itu kemudian dijaga selama sepekan sebelum akhirnya ditinggalkan.  Seperti halnya manusia yang berziarah, sekelompok gajah itu akan kembali mengunjungi gajah mati yang sudah tinggal rangka setelah bertahun-tahun.

Semut



Hewan yang bisa beraksi seperti manusia yaitu semut. Semut merupakan serangga yang hidup berkoloni namun scera individu mereka lebih mengutamakan komunitas hingga rela berkorban sampai mati. Contohnya berani menghanjurkan koloni musuh sekalipun ia harus mati. Para koloni sebur rela berkorban ketika bencana alam datang contohnya banjir meluap di sungai amazon mereka membentuk rakit dengan kaki mereka untuk menyelamatkan ratu dan bayi semut, meski mereka mati dimakan ikan namun mereka berkorban demi keberlangsungan hidup teman yang lain.

Kelelawar Vampir


Kelelawar vampire adalah salah satu hewan menakutkan karna mereka menghisap darah ternyata mereka adalah hewan yang menolong mereka saat sakit,terbukti saat mereka mencari adrah malam hari dan mengetahuii teman nya sakit mereka lalu mencari darah untuk bersama bukan hanya iuntuk diri snediri.cara mereka merawat sangat menjijikan,saat mereka mendapat darah maka mereka akan memuntahkannya sebagai cara berbagi dengan kelelawar yang sakit hingga  berangsur sembuh.

Lumba Lumba


Lumba lumba memang memiliki naluri menolong makhluk lain seperti saat memberi pertolongan pada paus yang tersesat, dan disaat ada lumba lumba yang akan melahirkan yang lain bertindak seperti bidan yang akan menolong persalinan dan membantu mengasuh bayi lumba lumba tersebut. Beberapa lumba-lumba sudah terbukti menunjukkan kebaikannya menolong perenang dari ancaman serangan hiu kepala martil. Nah, lumba-lumba ini juga memiliki salam. Seperti halnya manusia yang gemar cium pipi, lumba-lumba suka salam dengan saling menggosokkan hidungnya. Manusia yang menempelkan hidungnya ke lumba-lumba juga bakal dibalas balik.

Anjing


Suatu studi yang dipublikasikan dalam jurnal Behavioural Processes tahun 1999 bahwa mimik anjing yang merasa bersalah bukan merupakan tanda penyesalan. Namun itu tanda mereka untuk memberi tahu majikan mereka bahwa mereka telah makan makanan terlarang yang ditinggalkan majikannya. Anjing bermimik menyesal itu lebih kepada ketakutan karena mengetahui majikannya bakal marah daripada perasaan menyesal.

Tikus


Bagi banyuak orang tikus salah satu hewan identik kotor tapi ternyata hwan ini memiliki naluri sama dengan manusia yaitu setia kawan dan mengerti makna persahabatan.studi university Chicago menyimpulkan tikus tsb dapat berempati dan melepaskan yang tertangkap dan mereka tak mudah terpancing dengan makanan  didepannya.saat tikus lain berbahya mereka melepaskan makanan didepannya dan memilih menyelamatkan temannnya. Tikus betina lebih cepat menolong sahabat dan berempati tinggi.

Burung Blue Bird


Manusia bukan satu satunya yang bisa cemburu ternyata burung pun merasakan hal yang sama. Jika sang jantan untuk mencari makan betinannya keluar dengan blue bird jantan lainnya, maka saat jantan pulang ke sarang ia mengetahui betinannya keluar dengan jantan lainnya maka ia akan memukul, mematuk jantan lainnya karna mereka baranggapan kesetiaan hal terpenting dan mereka biasanya membangun sarang bersama, mengerami telur dan membesarkan anaknya.

Sumber : anehdiduniaini
Read more

Tempat Yang Katanya Bisa Mengabulkan Segala Permintaan

Sifat manusia yang tidak pernah puas membuat kami mengungkap beberapa tempat dan benda yang memiliki mitos dapat memenuhi permintaan anda. Keinginan dan impian manusia yang telah dilakukan namun hasil yang diterima tidak sesuai harapan, membuat beberapa orang percaya dan melakukan mitos yang ada pada suatu tempat. Sungguh di luar logika, namun tidak sedikit yang mempercayainya. Mereka percaya dan bahkan datang ke lokasi untuk mencoba kemujurannya. Berikut tempat yang katanya bisa mengabulkan segala permintaan versi anehdidunia.com

Beringin Kembar Yogyakarta



Mitos ini dihasilkan oleh sepasang beringin besar yang tampak kembar di tengah tengah alun alun yogyakarta. Alun-alun kidul yang selama ini dikenal dengan sebutan alkid, menjadi titik teramai di komplek keraton yang dikunjungi wisatawan selain alun-alun lor. Kebanyakan pelancong yang datang ke alkid, setidaknya pernah mencoba tradisi masangin: yakni menutup mata dan mencoba berjalan untuk melintasi celah di antara dua beringin. Jarak antara dua pohon beringin tersebut memang cukup lebar. Namun dengan mata tertutup, untuk dapat melintasi celah tersebut, bukan perkara mudah. Tak sedikit yang gagal, melenceng ke arah samping atau bahkan nyasar ke jalanan yang mengitari alkid.

Tradisi yang disebut Masangin itu sudah ada sejak masa-masa awal Kesultanan Yogyakarta. Masangin biasa dilakukan tiap malam 1 suro, saat ritual Topo Bisu dilakukan. Pada masa itu, para prajurit dan abdi dalem mengelilingi benteng dan tidak boleh mengucap 1 kata pun. Berbaris rapi mengenakan pakaian lengkap adat Jawa, mereka berjalan dari halaman Kraton menuju pelataran alun-alun. Melewati kedua pohon beringin tersebut. Berdasarkan mitos yang beredar di masyarakat, merujuk pada tradisi masangin itu, orang yang berhasil melewati beringin kembar dengan mata tertutup berarti hatinya bersih dan lapang. Hal itu diyakini untuk mengalap berkah dan meminta perlindungan dari banyaknya serangan musuh. Dari situlah mitos mulai berkembang. Kalau bisa melintasi dua pohon beringin kembar itu dengan mata tertutup, semua permintaan kita akan dikabulkan.

Ubin Stebuklas Di Vilnius

Ubin Stebuklas Di Vilnius via verslas.lrytas.lt
Sahabat anehdidunia.com terdapat sebuah ubin yang terletak di Kota Vilnius, Lithuania diselimuti oleh sejarah panjang akan kemerdekaan negara Baltik. Konon siapa pun yang dapat menemukannya dapat meminta satu permintaan untuk dikabulkan. Masyarakat Lithuania percaya, sebuah ubin yang terletak di pelataran Katedral Vilnius dapat mengabulkan permintaan penemunya. Namun mencarinya bukan perkara mudah karena pelataran katedral yang begitu luas. Kepercayaan itu pun didasari dari kejadian yang dikenal dengan 'Baltic Way' pada tahun 1989. Pada saat itu Lithuania merupakan salah satu negara bagian Uni Soviet. Namun perlahan, runtuhnya Tembok Berlin turut memicu semangat sejumlah negara komunis jajahan Uni Soviet untuk merdeka dan bangkit.

Kemudian pada 23 Agustus 1989, sekitar dua juta orang yang berasal dari Lithuania, Latvia, dan Estonia saling bersatu padu. Mereka pun membentuk satu gerakan damai bernama 'Baltic Way', yakni upaya gandeng tangan sepanjang 600 kilometer tanpa putus. Gerakan damai 'Baltic Way' yang dimulai dari Estonia hingga Lithuania berakhir di ubin pelataran Katedral Vilnius yang dianggap ajaib tersebut. Pada akhirnya gerakan 'Baltic Way' dapat menyampaikan pesan kemanusiaan dan membuat masing-masing negara Baltik memperoleh kemerdekaan pada tahun 1991. Masyarakat pun akhirnya menamai ubin tersebut dengan 'Lantai Ajaib Stebuklas' karena kisah simbolik tersebut. Atas kisah tersebut, tidak sedikit turis yang datang ke pelataran Katedral Vilnius dan mencari ubin Stebuklas.

Barang siapa yang menemukannya, diwajibkan untuk mengelilingi ubin tersebut sebanyak tiga kali berlawanan dengan arah jarum jam. Dilanjutkan dengan satu kali lompatan dan ditutup dengan satu tepuk tangan. Setelah itu, barulah ucapkan satu permintaan dari dalam hati yang terdalam. Pada tahun 1989, tidak sedikit masyarakat yang melakukan ritual itu di ubin Stebuklas dan dikabulkan permintaannya. Mungkin saja permintaan Anda juga dapat dikabulkan apabila melakukannya. Percaya tidak percaya!

Il Porcellino Patung Babi Florence Italia


Salah satu tempat yang dipercaya dapat mengabulkan permintaan orang adalah Florence. Di dalam kota yang terletak di Italia tersebut, terdapat sebuah patung babi bernama Il Porcellino yang dipercaya mampu mengabulkan keinginan pengunjungnya. Patung babi yang terletak di daerah Mercato Nuovo tersebut dibuat dari perunggu dan dibangun sejak tahun 1634 silam. Il Porcellino memiliki tubuh yang warnanya agak memudar di bagian hidungnya. Konon katanya, saat Anda mengelus “moncong” babi tersebut lantas memasukkan sebuah koin ke dalam mulut si babi, lalu koin tersebut jatuh, maka itu pertanda jika keinginan Anda akan dikabulkan. Percaya kah?
 
Pohon Koin Cumbria Inggris

Pohon Koin Cumbria Inggris via merdeka.com
Pun begitu dengan sebuah daerah yang terletak di Inggris berikut ini. Konon katanya, saat Anda menancapkan sebuah koin ke pohon yang terletak di hutan bernama Cumbria, maka keinginan Anda akan terkabul. Sesaat, mitos tersebut terdengar begitu aneh. Namun nyatanya, hal tersebut justru dapat menarik perhatian banyak wisawatan untuk mengunjunginya. Mereka berbondong-bondong untuk menancapkan koin hanya agar permohonan mereka terkabul atau iseng belaka. Uniknya, hal tersebut tak hanya ada di Inggris. Di Skotlandia dan Irlandia, ternyata ada juga tempat yang membuat orang-orang kerap berdatangan untuk menancapkan koin dengan harapan permohonan mereka dapat dikabulkan. Sebaliknya, apabila ada orang yang berani mencabut koin yang tertancap pada pohon tersebut, maka si pencabut akan jatuh sakit. Tempat tersebut terletak di County Laois dan Isle Maree.

Golden Gate Crimea Ukraina

Golden Gate Crimea Ukraina via discover-ukraine.info
Ukraina memiliki banyak sekali lokasi wisata yang indah, termasuk salah satunya adalah pantai Crimea ini. Namun ada sesuatu yang membuat Crimea diburu para pelancong. Rupanya di pantai tersebut ada sebuah karang berbentuk gerbang melengkung yang tampak seperti lubang besar bernama Golden Gate. Mitos setempat berpendapat jika Golden Gate adalah pintu gerbang neraka. Namun banyak turis yang tak percaya dengan mitos itu. Karena kini mitos gerbang neraka berubah menjadi mitos pengabul permintaan. Karena jika anda menuju Golden Gate dengan boat lalu melempar koin dan berdoa di sana, maka permohonanmu konon bisa dikabulkan.

Kuil Karnak Mesir

Kuil Karnak Mesir via livescience.com
Mesir memang menyimpan banyak sekali artefak sejarah dunia. Seperti salah satunya adalah situs kuil Karnak yang terletak di dekat kawasan Luxor ini. Namun kuil Karnak tak hanya menjadi tempat penuh sejarah karena dia memiliki mitos yang bisa mengabulkan permohonan para wisatawan. Yap, di dalam kuil Karnak rupanya ada sebuah artefak kuno yang berisi cerita kehidupan setelah kematian. Jika anda ingin permohonan anda terkabul, maka anda harus mengelilingi artefak sebanyak tujuh kali berlawanan jarum jam. Jadi kalau anda sekarang ada di Mesir, cobalah berkunjung ke kuil Karnak dan ceritakan pada kami ya.

Black Madonna Biara Santa Maria de Montserrat Spanyol

Biara Santa Maria de Montserrat Spanyol via yourguidebarcelona.com
Biara Santa Maria de Montserrat di Barcelona, Spanyol diyakini sebagai tempat mujarab untuk mengabulkan permohonan. Biara ini tepatnya berada di Pegunungan Montserrat. Para wisatawan memadati tempat ini karena ingin mengunjungi The Virgin of Montserrat atau patung Black Madonna. Para wisatawan yang datang ke tempat tersebut biasanya menyentuh patungnya sambil meminta permohonan. Setelah tiga bulan, percaya tidak percaya menurut masyarakat setempat, permintaan Anda akan dikabulkan.

Kastil Blarney Irlandia

orang mencium batu blarney via terselubung.in
Ada sebuah mitos unik yang berkembang di kastil Blarney ini. Dipercaya jika anda bisa mencium batu Blarney, maka permohonanmu bakal dikabulkan. Namun seperti kata orang, keinginan dibutuhkan usaha. Itu pula yang harus anda lakukan untuk bisa mencium batu Blarney. Karena rupanya batu tersebut ada di salah satu dinding kastil yang terletak di Irlandia ini. Bahkan tak tanggung-tanggung, batu Blarney terletak setinggi 25 meter dari tanah sehingga butuh usaha lebih untuk bisa menciumnya. Untuk melakukannya anda harus berbaring dan menjulurkan kepala setinggi mungkin sembari berpegangan pada palang besi di sana. Namun anda harus mengantri untuk mencium si batu bertuah ini karena tercatat ada 400 ribu orang yang ingin menciumnya juga setiap tahun.

Apa yang bisa kita petik dari sebuah artikel tentang lokasi pengabul segala permintaan ini? Semua hal tersebut adalah mitos saja. Ada yang mempercayainya dan tentu saja ada yang tidak. Sahabat anehdidunia.com untuk mendapatkan apa yang menjadi permintaanmu, adalah Semangat dan Kerja Keras! Ayolah, keinginan tidak akan terkabul atau terjadi dengan hanya meminta.

Sumber : anehdidunia
Read more

Mengapa Cincin Pernikahan ditaruh di Jari Manis? Berikut Penjelasannya

Mengapa Cincin Pernikahan ditaruh di Jari Manis? Berikut Penjelasannya
Kenapa Cincin pernikahan selalu ada di jari manis, kok bukan di jari lain…saya sebetulnya juga bingung tapi setelah baca suatu artikel, menarik juga untuk diperhatikan. Coba deh ikuti langkah berikut ini, kalian pasti takjub karena Tuhan benar-benar membuat keajaiban (ini berasal dari kutipan Cina):
1. Pertama, tunjukkan telapak tangan anda, jari tengah ditekuk ke dalam (lihat gambar).
2. Kemudian, 4 jari yang lain pertemukan ujungnya.
3. Permainan dimulai, 5 pasang jari tetapi hanya 1 pasang yang tidak terpisahkan.
4. Cobalah membuka ibu jari anda, ibu jari mewakili orang tua, ibu jari bisa dibuka karena semua manusia mengalami sakit dan mati. Dengan demikian orang tua kita akan meninggalkan kita suatu hari nanti.
5. Tutup kembali ibu jari anda, kemudian buka jari telunjuk anda, jari telunjuk mewakili kakak dan adik anda, mereka memiliki keluarga sendiri, sehingga mereka juga akan meninggalkan kita.
6. Sekarang tutup kembali jari telunjuk anda, buka jari kelingking, yang mewakili anak-anak. Cepat atau lambat anak-anak juga akan meninggalkan kita.
7. Selanjutnya, tutup jari kelingking anda, bukalah jari manis anda tempat dimana kita menaruh cincin perkawinan anda, anda akan heran karena jari tersebut tidak akan bisa dibuka. Karena jari manis mewakili suami dan istri, selama hidup anda dan pasangan anda akan terus melekat satu sama lain.

Sumber : beritaunik
Read more

Ini Dia Asal Muasal Bakso yang Pasti Tidak Anda Ketahui

Ini Dia Asal Muasal Bakso yang Pasti Tidak Anda Ketahui
Pada akhir Dinasti Ming (awal abad ke-17) di Fuzhou, ada seorang pria bernama Meng Bo, tinggal di sebuah desa kecil. Dia berkepribadian baik dan berbakti kepada orang tuanya. Bakti Meng Bo pada ibunya sangat diketahui oleh para tetangga. Suatu hari, ibunya yang sudah mulai tua sudah tidak dapat makan daging lagi, karena giginya sudah mulai tidak bisa makan sesuatu yang agak keras. Ini sedikit mengecewakan karena dia suka sekali makan daging.
Meng Bo ingin membantu ibunya agar bisa mengonsumsi daging lezat lagi. Sepanjang malam duduk, memikirkan bagaimana mengolah daging yang bisa dimakan oleh ibunya. Hingga suatu hari, ia melihat tetangganya menumbuk beras ketan untuk dijadikan kue mochi. Melihat hal itu, timbul idenya. Meng Bo langsung pergi ke dapur dan mengolah daging dengan cara yang digunakan tetangganya dalam membuat kue mochi. Setelah daging empuk, Meng Bo membentuknya menjadi bulatan-bulatan kecil sehingga ibunya dapat memakannya dengan mudah. Kemudian ia merebus adonan itu, tercium aroma daging yang lezat.
Meng Bo menyajikan bakso itu kepada ibunya. Sang ibu merasa gembira karena tidak hanya baksonya yang lezat, tapi juga mudah untuk dimakan. Meng Bo sangat senang melihat ibunya dapat makan daging lagi.
Kisah berbaktinya Meng Bo pada ibunya beserta resep baksonya, cepat menyebar ke seluruh kota Fuzhou. Penduduk berdatangan untuk belajar membuat bakso lezat pada Meng Bo.

Sumber : beritaunik
Read more